Tuesday, January 25, 2011

Tuesday, January 5, 2010

Istana

Seorang salih bercerita:

Ada Raja yang membangun sebuah istana yang sangat indah, serba serbinya cantik serta megah sekali. Selesai membangunkanya, Raja pun meresmikan bangunan indah itu dengan mengatur berbagai bagai acara acara kebesaran , dan tak ketinggalan dengan mengundang semua rakyat nya, dari orang orang atasan, seperti para menteri dan pengiring istana, hingga kepada orang orang bawahan seperti pekerja pekerja biasa, para pakir miskin dan sebagainya.

Mereka kemudian dijamu dengan beranika macam makanan dan minuman, yang bukan main nikmat dan enaknya. Untuk mempastikan keistimewaan istana itu Raja telah menempatkan beberapa penjaga disetiap pintu istana yang indah itu untuk bertanya kepada setiap para undangan yang memasukkannya akan keindahannya, kemegahan serta kekukuhan istana itu, apakah disana terdapat apa apa cacat meskipun yang paling kecil sekali pun.

Beribu ribu para undangan yang datang mengunjungi istana itu, dan apabila mereka ditanya tentang istana itu, ternyata jawapannya semua nya sama, iaitu ia adalah sebuah istana yang paling hebat, indah, megah dan kukuh, dan sama sekali tidak terdapat apa cacat pun walau pun yang terkecil sekali .

Sebentar lagi , tibalah pula serombongan orang orang tua yang bertampal tampalan bajunya memasuki istana itu. Para pejaga menjamu mereka dengan sempurna, kemudian tidak lupa bertanya kepada mereka tentang pendapatnya pada istana yang indah itu.

“Terdapat dua cacat besar pada istana indah ini!” salah seorang antara orang orang tua itu berkata. “Apa kata kau? Ada dua cacat besar pada istana indah ini?” Tanya penjaga istana itu dengan hairan. “Benar, terdapat dua cacat besar didalam nya,” jawabnya .

Penjaga istana itu lalu menahan sebahagian orang tua itu lalu membawa mereka mengadap Raja seraya berkata kepadanya :
Wahai paduka Raja! Hamba telah bertanya kepada ribuan orang akan kehebatan, kemegahan dan keindahan istana paduka. Semua orang mengatakan yang istana itu indah bangunanya dan sempurna, dan tidak ada suatu cacat pun padanya, meski pun yang terkecil. Bahkan mereka telah memuji mujinya setinggi langit. Tetepi apabila hamba bertanya kepada rombongan orang orang tua ini justeru mereka telah mengatakan ada dua cacat besar pada istana paduka itu.

Raja pun menganguk anggukkan kepalanya, kemudian bertanya: ‘Wahai bapak bapak sekalian! Saya tak rela dengan cacat yang sekecil pun pada istana saya itu, tetapi bapak bapak telah menyebutkan dua cacat besar padanya, Nah , cubalah sebutkan kedua cacat itu,’ pinta Raja kepada orang orang tua itu.

Seorang dari orang orang tua itu menjawab ;
‘Bukankah istana indah ini pada akhirnya akan rusak?!’ Tanya seorang dari orang orang tua itu. ‘Ya, benar katamu itu!’ jawab Raja. ‘Itulah cacatnya yang pertama.’ ‘Habis apa pula cacatnya yang kedua,’ Tanya Raja. ‘Pemiliknya akan meninggal dunia, itu lah cacatnya yang kedua.’ Jawab orang tua yang lain.

Raja tercengang mendengar jawapan itu, dan mengakui akan kebenaran kata kata orang orang tua itu. Dia termenung sejenak, kemudian berkata kepada mereka:
‘Benar, dan sungguh benar jawapan bapak bapak, namun apakah ada istana yang tak rusak selama lamanya, dan pemiliknya tak kan mati seterusnya?' Tanya Raja pula.

Orang orang tua itu hampir serentak tersenyum dan ketawa. Seolah olah mereka sudah menunggu soalan itu daripada Raja, dan mereka pun sudah ada jawapannya.

‘Ada, wahai paduka Raja, ada,' jawab mereka serentak . “Dimanakah dia ?” Tanya raja…
“Di syurga! Syurga dan kenikmatannya tidak akan rusak buat selama lamanya, dan pemiliknya juga tidak akan mati seterusnya!” jawab mereka lagi. Raja mengangguk anggukkan kepala.

“Alangkah bahagianya sekiranya paduka dapat memperolihinya, sebab jalan untuk memperolihinya bagi paduka sangatlah terbuka luas, dan tidak sukar,” tambah orang orang tua itu.

Cuba terangkan , bagaimana cara memperolihinya? Tanya Raja. Mudah saja! Paduka akan memperolihinya dengan beriman kepada Alah s.w.t. dengan menjalani semua perintah dan menjauhi segala yang tiada diperkenankan Nya. Sebaliknya jika paduka tidak mengerjakan semua itu, maka paduka pun akan menghadapi kecelakaan dan siksaan yang sangat pedih, iaitu yang berupa api neraka, kekal di sana yang kesakitannya tidak dapat dibayangkan, jelas mereka sekalian.

Baiklah, kalau begitu aku akan turuti segala nasihat bapak bapak dan akan aku tinggalkan yang selama ini akan aku pegang. Aku akan beriman kepada Tuhan Maha Esa , dan aku akan tinggalkan kursi kerajaan ini untuk bertaubat kepada Nya, balas Raja.

Raja itu benar benar melaksanakan segala apa yang diucapkannya. Akhirnya jadilah ia sebagai hamba Allah yang salih, taat sehingga keakhir hayatnya, dengan berkat ajakan hamba Nya yang salih.

Ya Allah! Berilah hamba Mu ini petunjuk dan hidayah Mu dalam mengarungi kehidupan ini. Amin!!!...


Sebelum bercakap berfikir lah dulu

Mamak dapat anak

Suatu hari sedang Ali minum teh di gerai Mamak yang biasa dikunjunginya, tiba-tiba Mamak gerai tersebut bersorak gembira dan terus datang kepadanya.

Ali : Apa yang suka sangat Mamak ni?
Mamak : Saya bini juga surat India mari.
Ali : Apa dia cakap? Tentu good news….
Mamak : Dalam dia punya surat ada cakap sudah beranak. New baby!Ayoooo…. saya banyak suka hati la. Saya belanja awak free minum jugak!
Ali : Tahniah! Mamak. Ini kena balik India cepat ni?
Mamak : Ya la, saya sudah tiga tahun tarak balik.

Ali : Lerrrrrr.?????…kalau 3 tahun tarak balik tu anak siapa? Hahahaha…

Read more: http://scripters.ning.com/forum/topic/show?id=2386880%3ATopic%3A267122&xgs=1&xg_source=msg_share_topic#ixzz0bnA0o6M0

Pantun Aurat Wanita

Baju nipis nampak bayang
Peha gebu saja ditayang
Lebih baik tak pakai baju senang
Dah tentu boleh tunjuk terang-terang

Baju ketat seluar sendat
Pakai tudung just ikat-ikat
Dari mula memang bukan adat
Disudut agama pun gaya tak berkat

Tudung jarang baju nipis
Pakai sikit boleh nampak ‘garis’
Mata orang terbeliak, kita membengis
Bila kena kutuk, kenapa menangis

Lengan pendek blaus gantung
Jeans ketat melekat dipunggung
Jadi orang Islam ni sebenarnya beruntung
Agama tak suruh berbungkus macam pocong

Apa rasanya, kepala bertudung, kain terbelah
Kalau takat rambut orang kurang ghairah
Lain kalau peha gebu atau ternampak lurah
Mata yang memandang boleh keluar darah

Kebaya ketat, kain terbelah
Ikat tudung macam tak sudah
Nak ikut suruhan agama memang tak mudah
Tapi Islam sebenarnya indah

Tutup aurat bukan suruh berselubung
Sampai tak nampak muka dan hidung
Yang faham tuntutan amat beruntung
Taklah bersungut mulut pun muncung

Dah kalau mula minat nak bertudung
Cubalah sesuaikan apa yang disarung
Kalau masih rasa jiwa tu ‘mendung’
Maknanya nafsu tu belum dapat dibendung

Bertudung itu bukan satu paksaan
Ianya lebih kepada keinsafan
Selalunya nafsu masih dikuasai syaitan
Itu la pasal fesyen pun yang bukan-bukan

Asal menutup aurat itu tuntutan
Kalau dianggap susah, tu sebab bosan
Yang ye nya hati tak berkenan
Tu yang berjela-jela mencipta alasan

Menutup aurat satu syariat
Kepada agama kita taat
Hidup berkat pahala berlipat-lipat
Didunia selamat, di akhirat hebat

Read more: http://scripters.ning.com/forum/topic/show?id=2386880%3ATopic%3A267125&xgs=1&xg_source=msg_share_topic#ixzz0bn9VGCL9

JUARA RAKYAT

Hendak menjadi juara di hati rakyat? Bagaimana jika rakyat menginkan perkara-perkara yang berbau maksiat? Misalnya, rakyat menginkan kilang arak agar diperbesarkan, dan jualannya juga diperluas. Adakah PEMERINTAH akan menuruti permintaan tersebut demi menambat hati rakyat? Atau bagaimana jika rakyat menginginkan pelbagai perkara maksiat lainnya, lalu dipenuhi oleh pemerintah ? Dahsyat bukan? Kemaksiatan bakal bermaharajalela, dan masyarakat akan semakin jauh dari rahmat Allah SWT.




Memang beginilah lumrah yang terjadi di kalangan para pemimpin di kalangan umat Islam yang berfikir dalam kerangka idealisma sekular. Dan tidak jarang ini berlaku kepada para ahli politik yang kononnya memperjuangkan Islam. Ini bukanlah perkara yang retorik dan tidak berpijak kepada fakta. Ini kerana, sesebuah parti politik yang berjuang di dalam Sistem Demokrasi akan bertungkus lumus secara bersungguh-sungguh agar hati rakyat ditawan (walau pada hakikatnya banyak kehendak rakyat yang tidak dipenuhi), dan seterusnya memilih dan mengundi mereka di dalam pilihanraya, yang akan menjadikan mereka berkuasa di dalam sistem pemerintahan. Tidak kira dengan jalan apa pun, segala cara dan taktik akan digunakan dengan semaksima mungkin untuk mencapai tujuan ini. Di sisi lain, mereka akan cuba memburuk-burukkan parti lawan, agar pengaruh lawan berkurang, sekaligus kemenangan akan berpihak kepada mereka. Parti sekular dengan semangat asabiyyahnya, parti Islam dengan penggadaian maruahnya. Inilah yang berlaku di seluruh dunia, saban hari dan saban tahun. Sampai bilakah rakyat umumnya, dan umat Islam khususnya akan dipertontonkan dengan pertelingkahan, perebutan kuasa dan penggadaian agama Islam yang suci ini?




Jika kita telusuri sirah Rasulullah SAW, baginda tidak pernah cuba untuk menjadi juara di atas kehendak masyarakat ketika itu, baik ketika sebelum berdirinya Negara Islam (di Makkah), atau setelah berdirinya Negara Islam (di Madinah). Majoriti masyarakat Makkah menolak Islam, dan pemuka-pemuka Quraisy menawarkan harta, takhta dan wanita kepada Rasulullah, namun ditolak mentah-mentah oleh Nabi kerana ia bertentangan dengan kehendak Islam. Begitu juga ketika Saidina Umar dan beberapa orang sahabat lain yang tidak bersetuju dengan Perjanjian Hudaibiyah, kerana menganggap ia berat sebelah, tetapi Rasulullah tetap meneruskan perjanjian tersebut. Hasilnya, syiar Islam semakin berkembang ketika itu. Beginilah sikap yang perlu dicontohi dan diteladani oleh kita sebagai orang-orang yang beriman. Kita harus bersungguh-sungguh menjadi ’Juara Syariat’ dan bukannya ’Juara Rakyat’.




”... dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. dan (ingatlah), Allah jualah yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya” [TMQ Al-Baqarah (2):216].




Salaam & Regards

Amri el Wahab


Jemput ke laman blog saya di http://hembusan- amal.blogspot. com

Mutiara Kata:"Kalau kita hendak menasihati orangTanya hati kita dahulu.Tujuan kita hendak beri nasihat atau hendak memberi malu pada orang.Apabila kita hendak menyampaikan ilmu kepada orang.Apakah tujuan kita? Hendak berkongsi ilmu atau hendak menunjuk yang kita lebih tahu.Kalau kita hendak bercakap tentang sesuatu, kita tentu tahu niat kita, hendak menunjuk kita pandai atau rasa berkewajiban menyampaikan ilmu".

Ingatlah pahala sesuatu amal ditentukan oleh keikhlasan kita.Kalau tujuan bukan kerana Allah, amalan itu akan menjadi macam debu.Bukan pahala kita dapat tapi bala.

Read more: http://scripters.ning.com/forum/topic/show?id=2386880%3ATopic%3A267089&xgs=1&xg_source=msg_share_topic#ixzz0bn9Ax5Te

Pandai tetapi bodoh...

Di dalam kecerdikan dan kepandaian ada kebodohan
Yang tidak sepatut ada dan sangat ketara pula
Di masa ilmu banyak, ada imu yang lebih banyak tidak ada pada manusia
Ertinya manusia ini telah menjadi bodoh di dalam kepandaian
Maksudnya ciptaan Tuhan boleh diketahui oleh manusia
Pencipta ciptaan itu tidak diketahui
Iaitu Tuhan yang Maha Esa
Ini adalah aneh sekali
Bahan-bahan yang ada di dunia
Sama ada yang lahir mahupun yang tersembunyi dapat diketahui
Malang sekali pencipta bahan tidak ada yang ingin mengetahui
Manusia kagum dengan ciptaan Tuhan, tapi tidak kagum dengan Tuhan
Seperti kagum dengan sebuah kereta, tapi tidak kagum dengan perekanya
Manusia terpesona dan mabuk dengan ciptaan Tuhan
Tapi tidak terpesona dan mabuk dengan Tuhan
Pakar-pakar ciptaan Tuhan inilah yang dianggap ilmuannya
Dibagi ijazah dan degree serta berbagai-bagai gelaran
Dikagumi dan dihormati
Padahal mereka ini jahil terhadap Tuhan dan ilmu ketuhanan
Pada kita mereka inilah cerdik pandai yang bodoh
Ciptaan Tuhan diketahui, Tuhan Pencipta tidak diketahui
Cerdik tidak memberi erti apa-apa mengikut Islam
Kerana cerdiknya pada perkara yang tidak utama
Tapi yang dia bodoh pada perkara yang utama
Apalah yang hendak dikagumkan
Pakar pada perkara yang dapat disentuh dan dirasa
Tapi jahil perkara yang tidak dapat disentuh dan dirasa
Iaitu Tuhan yang Maha Esa
Itu bukanlah pandai yang luar biasa
Itu manusia biasa, yang tidak ada apa-apa istimewanya.

Read more: http://scripters.ning.com/forum/topic/show?id=2386880%3ATopic%3A267119&xgs=1&xg_source=msg_share_topic#ixzz0bn5vUTMh

Allah sengaja mencipta manusia berbeza-beza.

Allah sengaja mencipta manusia berbeza-beza.
Ada yang miskin, ada yang kaya.
Ada yang mulia dan ada yang hina.
Ada yang siuman dan ada yang gila.
Ramai yang percaya kepada Tuhan yang mencipta manusia.
Ramai juga yang percaya kepada Tuhan yang dicipta oleh manusia.
Menyembah Tuhan yang mereka cipta.

Berdoalah kita semua.

Ya Allah.
Tunjukilah kami jalan yang lurus.
Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka,
bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai,
dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.
Amin

MALAYSIA NEGARA ISLAM CONTOH

KUALA LUMPUR 2hb Jan 2010 : Arab Saudi menganggap Malaysia sebagai model negara Islam progresif yang wajar dicontohi oleh negara-negara membangun lain. Kementerian Luar dalam satu kenyataan di sini hari ini mengenai lawatan dua hari Menteri Luar Datuk Seri Anifah Aman ke Arab Saudi, menjelaskan bahawa kerajaan Saudi menyatakan puas hati terhadap hubungan bilateral yang wujud sekarang antara kedua-dua negara dan komited untuk memperkukuhkan lagi kerjasama dalam bidang lain. Semalam, Anifah mengunjungi Menteri Kewangan Arab Saudi Ibrahim Abdul-Aziz al-Assaf, Menteri Luar Putera Saud al-Faisal Abdulaziz, dan Timbalan Perdana Menteri Kedua Putera Nayef Abdulaziz al-Saud. Pada pertemuan dengan Putera Saud, isu Palestin dan perkembangan politik dan keselamatan di rantau berkenaan baru-baru ini yang memberi kesan kepada Arab Saudi dan negara-negara Islam menjadi topik utama dibincangkan.


Bumi Lahirnya Islam Pun, Tidak Mengenal Hakikat Sebenar Sebuah Negara Islam

Pelik tetapi benar apabila kita melihat bagaimana para pemimpin sekular Arab Saudi memuji dan melabelkan Malaysia sebagai contoh sebuah negara Islam yang progresif. Apakah cukup dengan melihat pembangunan yang bersifat material maka Malaysia dianggap sebagai model negara Islam progresif yang wajar dicontohi oleh negara-negara membangun lain termasuk Arab Saudi? Hebat sungguh Malaysia! Apakah benar Malaysia sebuah negara yang cukup hebat sehinggakan negara kelahiran Islam seperti Arab Saudi wajar mencontohi Malaysia sebagai sebuah ‘negara Islam progresif’?

Di manakah letaknya kehebatan Malaysia itu? Persoalan yang kita boleh lontarkan ialah, apakah standard yang digunakan untuk mengukur Malaysia sebagai sebuah negara Islam progresif? Apakah ia berasaskan syara’ ataupun aqal dan hawa nafsu semata-mata? Jika hanya dengan melihat realiti dan fakta yang ada saat ini, gelaran yang diberikan kepada Malaysia itu bolehlah diibaratkan seperti orang buta yang mendeskripsi bentuk seekor gajah dengan hanya meraba bahagian ekornya. Jika kemajuan material-lah yang dijadikan sandaran bagi sifat progresif ‘negara Islam’ Malaysia, mungkin pihak Arab Saudi harus juga mengambil kira kilang arak Carlsberg dan Guinness Stout, Pusat Judi Genting Highlands, rumah-rumah pelacuran yang bersepah di Bukit Bintang, bank-bank riba yang tumbuh bagai cendawan selepas hujan dan 1001 macam perkara maksiat yang bersepah di sana sini.

Hakikatnya amat malang sekali bagi umat Islam hari ini apabila mereka yang berada di negara tempat lahirnya Islam itu sendiri sudah tidak mengenali dan tidak peduli langsung dengan sistem pemerintahan dan negara yang pernah didirikan oleh Rasulullah SAW. Kebodohan ini tidak lain adalah hasil dari acuan peninggalan sekular. Amat buruk buruk sekali cara berfikir golongan ini.

Read more: http://scripters.ning.com/forum/topic/show?id=2386880%3ATopic%3A267088&xgs=1&xg_source=msg_share_topic#ixzz0bmtEINHE

lawak pengantin

Malam Pertama Pasangan muda yang sama-sama masih perawan akhirnya
menikah.
Masing-masing gugup ketika menghadapi malam pertama, namun tidak
ada yang mau mengaku atau bertanya kepada pasangannya tentang apa yang
harus dilakukan.

Didera kebingungan, si pengantin lelaki bertanya kepada ayahnya
"Ayah, apa yang harus saya lakukan?"
"Telanjanglah dan naik ke tempat tidur", jawab ayahnya.

Kemudian ia melakukan apa yang disarankan ayahnya.
Si pengantin perempuan terperanjat setengah mati melihat kelakuan
suaminya, ia kemudian bertanya kepada ibunya.
"Telanjanglah dan ikutlah suamimu", saran ibunya.

Setelah perempuan itu telanjang dan berbaring beberapa lama, si
pengantin lelaki pergi ke luar bilik dan bertanya lagi kepada ayahnya,
"Apa lagi yang harus saya lakukan?" lalu ayahnya menjawab,
"Lihatlah tubuh isterimu. Kemudian masukkan bahagian tubuhmu yang
paling keras ke tempat isterimu kencing!"

Beberapa saat kemudian, giliran si pengantin perempuan bertanya
kepada ibunya.
"Apa yang harus saya lakukan?"
Ibunya balik bertanya, "Apa yang sedang dilakukan suamimu?"
Setengah mengeluh si pengantin perempuan berkata,
"Ia sedang membenamkan kepalanya ke dalam mangkuk tandas!"

Read more: http://scripters.ning.com/forum/topic/show?id=2386880%3ATopic%3A267115&xgs=1&xg_source=msg_share_topic#ixzz0bmkjmQQH

Broadband di mana-mana

Isteri dan Girlfriend

* isteri macam TV. Girlfriend(gf) macam Handphone. di rumah tgk TV pergi luar bawa hp.


* xda duit, jual TV. Ada duit beli hp baru. kadang-kadang seronok tgk TV, tp selalunya banyak masa habis main hp.


* TV skali bayar je percuma sepanjang hayat, tp hp cute, comel, ramping, byk butang bole picit2 dan leh bwk kemana-mana dan bila2 masa.


* Kos penyelenggaraan TV murah je, lagipun jarang rosak, tp hp mak oii...mahal giler n slalu mragam plk 2...


* yang sadisnya, TV ada remote control, tp hp xde...


* cuma 1 jer kelebihan TV, xde virus...tp hp...belambak...sekali kena virus merana...


* jd jgn pening kepala, pilihlah TV anda...kalau bole amek yg plasma...

Read more: http://scripters.ning.com/forum/topic/show?id=2386880%3ATopic%3A267328&xgs=1&xg_source=msg_share_topic#ixzz0bmk2HKBC

Cinta Antara Dua Dunia

Kisah ini dipetik daripada novel yang asalnya ditulis oleh Maulana Mophammad Saeed di dalam bahasa Urdu. Kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris (15 Ogos 1974) oleh Rahmn Ali Al-Hashimi dengan judul ISABELLA dan diterjemahkan ke bahasa Melayu (Jun 1988) oleh Abdullah Hussain. Pada kulit buku tersebut ada ditulis ''A NOVEL BASED ON A COMPARATIVE STUDY OF ISLAM AND CHRISTIANITY'' yang pada hakikatnya ia lebih merupakan sebuah buku ilmu pengetahuan mengenai perbandingan kedua agama tertua itu. Berikut merupakan beberapa petiikan menarik daripada novel tersebut.


Di Bandar Cordova, negeri Sepanyol, terdapat sebuah taman yang amat terkenal kerana keindahan bunga-bungaan dan kesegaran tanam-tanaman di dalamnya. Kelihatan seorang gadis Kristian yang dikenali dalam sejarah sebagai Isabella sedang menikmati keindahan taman itu bersama rakan-rakannya. Dia adalan anak ketua paderi bandar Cordova dan baru berusia 17 tahun. Kecantikan wajahnya dan keanggunan perawakannya sering digambarkan oleh pemuda-pemuda yang mengenalinya sebagai jelmaan bidadari dari syurga. Dalam masa dia bergurau senda dengan kawan-kawannya, terdengar olehnya suara dari sebalik rumpun bunga, orang bercakap tentang agama. Dia tersentak apabila orang di sebalik rumpun itu berkata , "…padahal paderi-paderi Kristian itu….." Isabella dengan kawan-kawannya lantas dengan berhati-hati memasang telinga. Pada waktu itu, kedua orang pemuda itu kerana terlalu asyik dengan perbincangan mengenai agama Kristian tidak sedar bahawa perbincangan mereka sedang didengar oleh beberapa orang gadis Kristian.

Salah seorang pemuda itu berkata, " Saint Paul telah menulis di dalam salah satu suratnya bahawa hukum-hukum agama adalah satu kutukan dan Jesus Kristus telah datang untuk menyelamatkan kita daripada kutukan tersebut. Apakah makna kata-katanya itu , Maaz sahabatku?"

Terdengar ketawa kecil kawannya. " Umar sahabatku, engkau mahu aku menerangkan kepadamu, padahal paderi-paderi Kristian itu sendiri…"

Waktu itulah Isabella mendegar percakapan itu. Salah seorang kawan Isabella menyanpuk dengan nada sinis, " Sejak orang-orang Islam datang ke mari, agama kita diancam bahaya"".

"Diamlah! " herdik Isabella, "Nanti mereka tahu kita ada di sini". Sahabat Isabella terdiam sejurus mendengar kata-kata Isabella. Tiba-tiba terlintas idea dalam kepala Isabella, "Bagaimana kalau kita minta pengakuan bertulis daripada pemuda-pemuda Islam ini, bahawa mereka bersedia untuk bersemuka dengan paderi-paderi kita. Dengan surat itu pula, kita boleh mendesak cendekiawan Kristian untukberhujah dengan orang-orang Islam ini dan memaksa mereka memeluk agama kita."…………..

Surat itu berbunyi : " Maafkan saya. Saya telah mendengar dengan penuh perhatian perbincangan rahsia tuan-tuan itu dan oleh kerana kami juga berminat dalam masalah-masalah yang berkaitan dengan agama. Saya telah mendengar salah seorang daripada tuan ada mengatakan kepada temannya bahawa jika kami penganut Kristian dapat memberi penjelasan yang memuaskan tentang perhubungan antara hukum-hukum agama dengan kutukan, maka tuan bersedia memeluk agama kami. Tuan juga mahu mencabar kami (orang-orang Kristian) tentang hukum agama dan kutukan. Jadi, sebagai hamba Tuhan Jesus Kristus, kami dengan senang hati menyambut cabaran tuan dengan syarat tuan membuat pengakuan bertulis."
(hamba hina agama Kristian).

Surat itu telah diserahkan oleh sahabat Isabella kepada Umar Lahmi. Agak terperanjat juga Umar kerana tiba-tiba sahaja anak gadis yang tidak dikenali menyerahkan surat itu.….Kemudian suarat itu dibalas oleh Umar …

" Kami mengucapkan terima kasih di atas susah payah nona dan kami bersetuju, jikalau sekiranya anggota gereja dapat memberi penjelesan kepada kami tentang dilema hukum-hukum agama dan kutukan dengan penjelesan yang memuaskan, saya dan kawan saya akan memeluk agama Kristian. Sila nyatakan tempat dan tarikh perbahasan …"

(Hamba hina agama Islam)
(Umar Lahmi)

………….

Diringkaskan cerita, cadangan telah dipersetujui oleh kedua-dua belah pihak dan tempat perbahsan telah ditetepkan di Gereja Cordova pada pagi Ahad.

Bersambung .....PERTEMUAN PERTAMA.

Read more: http://scripters.ning.com/forum/topic/show?id=2386880%3ATopic%3A248475&xgs=1&xg_source=msg_share_topic#ixzz0bmjjQgRo

Hasan Basri

HASAN BASRI pada zaman mudanya, kelihatan bagus dan tampan, lebih-lebih apabila memakai pakaian mahal. Beliau sering berjalan-jalan sekeliling kampung di kota Basrah kerana sangat senang berdasarkan keindahan dan ramainya penduduk tinggal di kota itu.

Pada suatu hari, ketika Hasan berjalan, secara tiba-tiba beliau melihat seorang wanita cantik.

Melihat wanita cantik itu. Hasan berjalan mengikutinya. Wanita itu menoleh, sambil berkata kepadanya: “Apakah engkau tidak malu?”

Jawab Hasan: ”Malu pada siapa?” Wanita itu berkata. “Malu kepada Zat Yang Maha Mengetahui, mata yang khianat dan apa-apa yang terlintas di dalam hati.”

Tertanam rasa cinta di dalam hati Hasan terhadap wanita itu sehingga tidak sabar dan tidak boleh menguasai nafsunya, akhirnya ia terus mengikuti di belakang wanita itu.

Wanita itu berkata lagi kepadanya: “Mengapa engkau mengikuti aku?” Jawab Hasan: “Sungguh, aku terpesona dengan pandangan matamu itu.” Wanita itu berkata: “Tunggulah di sini, nanti akan aku kirim apa yang engkau kehendaki.”

Hasan beranggapan wanita itu menaruh cinta kepadanya, sebagaimana dia jatuh cinta kepada wanita itu. Beliau pun menunggu di tempat itu.

Tidak beberapa lama kemudian, datanglah seorang pelayan wanita cantik itu kepadanya membawa bekas bertutup sehelai sapu tangan.

Ketika Hasan membuka tutup bekas itu, ternyata dua mata wanita itu ada di dalamnya. Melihat hal sedemikian, maka pelayan terbabit berkata. “Sungguh tuan puteri berkata: “Aku tidak ingin mata yang memuatkan fitnah dan mempesonakan orang.”

Sebaik Hasan mendengar kenyataan ucapan daripada pelayan wanita itu, dia gementar dan berdiri bulu romanya, lalu memegang janggutnya dan berkata kepada dirinya: ”Celaka engkau, sebab sudah berjanggut mengapa tidak malu terhadap wanita cantik itu.”

Dia pun menyesal dan bertaubat pada saat itu sebelum pulang ke rumahnya dan menangis semalaman. Keesokan paginya, Hasan ke rumah wanita itu untuk meminta maaf segala kesalahannya.

Sebaik tiba di rumah wanita berkenaan, rumahnya tertutup dan mendengar suara tangisani wanita dari dalam rumah itu. Akhirnya, beliau pun bertanya apa yang berlaku.

Dikatakan bahawa pemilik rumah itu meninggal. Hasan kembali ke rumahnya dan menangis selama tiga hari.

Pada malam ketiga, dia bermimpi melihat wanita cantik itu sedang berada di dalam syurga.

Hasan berkata kepada wanita itu dalam mimpiya. “Hai wanita yang cantik, maafkan olehmu semua kesalahanku.”

Jawab wanita itu. “Sungguh, semua sudah kumaafkan kerana aku memperoleh kebaikan daripada Allah sebab engkau.” Hasan berkata, “Berikanlah kepadaku akan nasihatmu.”

“Kalau engkau sendirian, berzikirlah atau ingatlah kepada Allah. Dan pada setiap pagi mahupun petang, beristighfar memohon ampun kepada Allah serta bertaubat kepada-Nya.” kata wanita berkenaan.

Mendengar nasihat daripada wanita itu, Hasan menerima dan melaksanakan hingga dia menjadi orang yang masyhur di kalangan masyarakat dengan zuhud dan taatnya kepada Allah.

Akhirnya, dia pun memperoleh darjat tinggi dan mulia serta menjadi seorang wali dan kekasih Allah.

Allah tidak memandang kepada paras rupa, tetapi melihat kepada hati dan amalan
tidak ada beza seseorang di sisi Allah kecuali iman dan taqwa.

Read more: http://scripters.ning.com/forum/topic/show?id=2386880%3ATopic%3A265749&xgs=1&xg_source=msg_share_topic#ixzz0bmhEMLN9

Salam

Welcome